Pilahberita.com – Assalamualaikum Wr. Wb. Selamat Smalam bapak dan Ibu Guru, PNS serta teman-teman sahabat Pilahberita lainnya dimanapun berada. Salam hangat dan sejahtera untuk kita semua. Pada malam hari ini redaksi Pilahberita hadir dengan informasi tentang BKN umumkan kenaikan pangakat pns dan guru berlaku otomatis 4 tahun sekali, simak info selengkapnya dibawah ini...
BKN Secara resmi mengumumkan Pangkat PNS dan Guru di lakukan sekali dalam empat Tahun.


Badan Kepegawaian Nasional (BKN) telah mengubah mekanisme proses kenaikan pangkat pegawai negeri sipil (PNS). Dalam aturan baru itu, sistem kenaikan pangkat terjadi secara otomatis
setiap empat tahun tanpa harus melalui mekanisme pengusulan seperti yang diterapkan selama ini.
Kepala BKN, Bima Aria Wibisana mengatakan kebijakan ini berlaku untuk PNS struktural dan juga PNS fungsional seperti guru.
“Aturan ini berlaku untuk semuanya, termasuk guru PNS,” ucap Bima ketika ditemui usai pelantikan jabatan kepala BKN di Kantor BKN, Jakarta.
Namun demikian, ada beberapa prosedur yang harus diikuti para guru sebelum kenaikan pangkat secara otomatis. Guru PNS tetap harus mengumpulkan angka kredit untuk bisa naik pangkat. “Harus membuktikan angkakreditnya bisa memadai,” katanya.
Selain itu, Bima saat ini juga sedang mengumpulkan data guru yang sudah 4 tahun namun belum naik pangkat. Bima akan meneliti lebih jauh penyebab belum naiknya pangkat guru tersebut.
“Apakah angkat kreditnya kurang atau kenapa atau tidak diurus administrasinya, kalau kurang dia harus mengumpulkan kredit itu,” tegasnya.
Bima meminta kepada guru PNS agar meningkatkan kompetensinya dan mengumpulkan angka kredit kenaikan pangkat. Namun nantinya, BKN akan memberikan tenggat waktu untuk guru PNS mengumpulkan kredit dengan ikut diklat, seminar dan lain sebagainya.
Bima juga saat ini masih terus berkoordinasi dengan Kementerian Pendidikan dalam menentukan pola baru kenaikan pangkat guru.
“Hanya saja punya batas waktu untuk mengumpulkan itu, kalau batas waktunya tidak dipenuhi ada sanksi-sanksinya berhentikan sementara dari guru biar fokus. Kita akan bekerjasama dengan Mendikbud untuk ini kalau terjadi harus ada kebijakan yang harus diambil,” tutupnya.

Demikian Berita dan informasi yang dapat redaksi Pilahberita bagikan pada malam hari ini. Semoga bermanfaat untuk bapak dan ibu. Jika berkenan mohon dibagikan ya beritanya dan berikan komentar di kolom komentar dibawah ini. Terima kasih karena telah tetap setia bersama Pilahberita.com, situs berita resmi PNS dan Guru, terbaru, terupdate dan terpercaya di Indonesia.

6 komentar

Bukan karena angka kredit Pak, nilai angka kredit sudah banyak lebihnya, tapi PTK yg nggak diterima.

Naik pangkat itu kan hak, jadi boleh di ambil boleh tidak terserah PNSnya masing-masing. Masa mau di sanksi.

kami tak percaya jokowi brani merobah pola pembayaran pensiun yg kami percaya jokowi ngakali gaji pokok pns tdk naik dg cara gaji ke14 kalo gaji gak naik pns sudah rasakan .... wahai pns anak anakmu tidak usah skolah tinggi thnggi nanti putus tngah jalan cukup belajar dagang saja atau garap hutan lindung saja

kami tak percaya jokowi brani merobah pola pembayaran pensiun yg kami percaya jokowi ngakali gaji pokok pns tdk naik dg cara gaji ke14 kalo gaji gak naik pns sudah rasakan .... wahai pns anak anakmu tidak usah skolah tinggi thnggi nanti putus tngah jalan cukup belajar dagang saja atau garap hutan lindung saja

kami tak percaya jokowi brani merobah pola pembayaran pensiun yg kami percaya jokowi ngakali gaji pokok pns tdk naik dg cara gaji ke14 kalo gaji gak naik pns sudah rasakan .... wahai pns anak anakmu tidak usah skolah tinggi thnggi nanti putus tngah jalan cukup belajar dagang saja atau garap hutan lindung saja

Terus kalimatnya kurang yg buat pns struktural gimana ?
Selama ini harus punya jabatan baru bisa naik pangkat klu ada jabatan mentok.
Mau dapat jabatan nyogok dulu baru dapat.


EmoticonEmoticon