PilahBerita.com – Assalamualaikum Wr Wb. Selamat malam bapak dan ibu PNS, Guru beserta sahabat pilahberita.com yang lain. Salam hangat dan sejahtera untuk kita semua.
Kabar Gembira, Pemerintah tengah berupaya keras menggenjot pertumbuhan ekonomi hingga ke level 7 persen sampai 2019. Jika teralisasi, maka Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjanjikan kenaikan gaji dan tunjangan para Gubernur, Bupati, Walikota maupun Pegawai Negeri Sipil (PNS).
Menteri Dalam Negeri, Tjahjo Kumolo mengungkapkan, pemerintah pusat dan daerah akan merumuskan kebijakan yang tepat untuk masa depan para pegawai honorer di daerah.
Sebelumnya, pegawai honorer di sejumlah daerah menuntut diangkat menjadi PNS. "Kami akan selesaikan masalah tenaga kerja honorer di daerah dengan baik. Tapi kita tetap harus mempertimbangkan kekuatan anggaran pemerintah pusat dan daerah," tegasnya.
Hal ini disampaikannya saat memberi sambutan di acara Musrenbangnas 2016 di Hotel Bidakara, Jakarta, kemarin. Kata Tjahjo, Presiden Jokowi berjanji akan meningkatkan kesejahteraan para Gubernur, Bupati, Walikota sampai Aparatur Sipil Negara (ASN).
“Janji Presiden kalau ekonomi bertumbuh 6 persen, mendekati 7 persen, gaji dan tunjangan Gubernur, Bupati, Walikota serta
perangkat-perangkatnya atau PNS akan dinaikkan,” tegasnya. Saat ini, Mantan Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu mengaku, gaji pokok Gubernur, Bupati dan Walikota saat ini terbilang kecil. Gaji Bupati dan Walikota, dikatakan Tjahjo hanya berkisar Rp 6,5 juta hingga Rp 7 juta per bulan.
Sedangkan gaji pokok Gubernur kurang dari Rp 10 juta per bulan. “Jadi ini perlu penyesuaian. Mudah-mudahan pada 2017-2018 ada peningkatan gaji dan tunjangan Gubernur, Bupati, Walikota, dan PNS,” ucap dia.
Untuk diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 4,79 persen pada 2015. Angka pertumbuhan ini melambat dari pertumbuhan ekonomi 2014 di angka 5,02 persen.
Kepala BPS, Suryamin menuturkan pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat ini juga tak lepas dari pertumbuhan ekonomi global. Tercatat, ekonomi Inggris melemah dari 2,1 persen menjadi 1,9 persen.  Ekonomi China melambat dari 6,9 persen menjadi 6,8 persen.
Tak hanya itu, pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat (AS) turun dari 2,1 persen menjadi 1,8 persen.  Meski demikian, ada sejumlah ekonomi negara lain yang masih menguat. Korea Selatan naik dari 2,7 persen menjadi tiga persen.
Singapura menguat dari 1,4 persen menjadi dua persen. Sementara itu, pertumbuhan ekonomi kuartal IV 2015 tercatat 5,04 persen secara year on year (YoY). Angka pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal IV 2015 ini memang lebih tinggi dari kuartal IV 2014 sebesar 5,01 persen.
Demikian berita dan yang dapat kami bagikan pada malam hari ini. Semoga bermanfaat untuk kita semua. Berikan komentar dan jangan lupa dibagikan ya... terima kasih atas kunjungannya..

1 komentar:

Kami semua menunggu kabar gembira darimu pak Jokowi.


EmoticonEmoticon