Tahun 2016 ini Gaji PNS dipastikan tidak naik, Namun Ada 5 Kenikmatan yang disiapkan Pemerintah Sebagai Penggantinya

Berdasarkan APBN tahun 2016, tidak ada kenaikan gaji pokok bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Sehingga, gaji pokok PNS tahun 2016 masih berdasarkan pasal 2 PP No 30 Tahun 2015, yaitu tentang Kenaikan gaji PNS 2015 berlaku pada tanggal 1 Januari 2015. Namun Ada 5 Kenikmatan yang telah disiapkan pemerintah sebagai penggati batalnya kenaikan gaji di tahun 2016, Berikut ini kami rangkum kenikmatan yang akan diterima PNS di 2016 ini, antara lain :

1. Jaminan kematian dan kecelakaan

Presiden Joko Widodo telah menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 70 Tahun 2015 tentang Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dan Jaminan Kematian (JKM) bagi pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Negeri Sipil Negara (PNS).
Beleid ini menjadi aturan pelaksana dari Pasal 92 ayat (4) dan Pasal 107 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN),
Menurut PP ini, pemberi kerja (penyelenggara negara yang mempekerjakan Pegawai ASN pada pemerintah pusat maupun pemerintah daerah) wajib memberikan perlindungan berupa JKK dan JKM kepada peserta (pegawai ASN yang menerima gaji yang dibiayai dari APBN atau APBD, kecuali Pegawai ASN di lingkungan Kementerian Pertahanan dan Pegawai ASN di lingkungan Kepolisian Negara Republik Indonesia).
"Kewajiban pemberi kerja sebagaimana dimaksud pada meliputi pendaftaran peserta dan pembayaran Iuran," bunyi Pasal 3 ayat (2) PP tersebut seperti dilansir dari Setkab di Jakarta, Selasa (7/10).
"Peserta sebagaimana dimaksud merupakan Peserta JKK dan JKM yang dikelola oleh PT Dana Tabungan dan Asuransi Pegawai Negeri (Persero)," bunyi Pasal 7 PP tersebut.
Manfaat JKK sendiri menurut PP ini meliputi perawatan, santunan, tunjangan cacat. "Perawatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan sampai dengan peserta sembuh, dan dilakukan pada rumah sakit pemerintah, rumah sakit swasta, atau fasilitas perawatan terdekat," bunyi Pasal 11 ayat (2) PP tersebut.
PP ini menegaskan, dalam hal peserta yang didiagnosis menderita penyakit akibat kerja berdasarkan surat keterangan dokter berhak atas manfaat JKK meskipun telah diberhentikan dengan hormat sebagai PNS dengan hak pensiun atau diputus hubungan perjanjian kerja dengan hormat sebagai PPPK. Adapun santunan Jaminan Kematian diberikan kepada ahli waris.

2. Dapat THR

Pemerintah melalui Kementerian Keuangan memastikan tidak akan ada kenaikan gaji untuk pegawai negeri sipil (PNS) tahun depan. Namun, sebagai kompensasi PNS akan mendapatkan gaji ke-14 atau Tunjangan Hari Raya (THR).
Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani mengatakan, pemerintah telah menganggarkan Rp 6 triliun. Anggaran tersebut masuk dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2016.
"Anggaran tahun depan sekitar Rp 6 triliun ya, itu untuk pegawai pemerintah pusat. Kalau Pemda masuk APBD masing-masing," ujarnya di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Pusat, Senin (17/8).
Menurutnya, PNS tetap akan mendapatkan 'take home pay' lebih besar dibandingkan tahun 2015. Selain itu, pemerintah dapat terbantu karena berkurang untuk menanggung kekurangan dana Tunjangan Hari Tua (THT). Sehingga beban resiko fiskal pemerintah semakin rendah. "Cost jangka menengahnya jadi lebih ringan dibandingkan dengan memberikan gaji pokok," tutup Askolani.

3. Tunjangan hingga Rp 50 juta

Pembentukan Peraturan Pemerintah (PP) tentang sistem gaji Pegawai Negeri Sipil Negara (PNS) kini sudah masuk tahap harmonisasi. Setelah ini, PP akan diajukan ke Presiden Joko Widodo untuk disahkan dan diterapkan dalam menggaji PNS fungsional maupun struktural.
Perubahan sistem gaji PNS yang tertulis dalam (UU) No 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) memungkinkan seorang PNS menerima tunjangan hingga Rp 50 juta. Pasalnya, dalam aturan tersebut gaji PNS terdiri dari gaji pokok, tunjangan kinerja dan tunjangan kemahalan.
Kepala Biro Hukum, Komunikasi dan Informasi Publik KemenPAN RB, Herman Suryatman mengatakan besarnya tunjangan kinerja berdasarkan kinerja institusi dan individu PNS itu sendiri. Selain itu, besarnya tunjangan juga tergantung kekuatan fiskal suatu institusi.
"Misalnya PNS DKI ada yang menerima tunjangan Rp 50 juta. Sebenarnya itu tidak serta merta, tapi karena kinerja PNS dan institusinya dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat," ucap Herman ketika dihubungi merdeka.com di Jakarta, Rabu (12/8).
Menurut Herman, besarnya tunjangan kinerja berbanding lurus dengan kinerja institusi dan individu PNS. Nantinya, tim penilai termasuk masyarakat akan memberikan masukkan kepada pemerintah dalam menentukan tunjangan.
"Yang jelas hak-hak PNS tidak akan hilang. Setelah PP selesai maka dilaksanakan prinsip dasar seperti PNS DKI. Kalau kinerja memberi manfaat birokrasi dan pelayanan publik meningkat, dan rakyat puas," katanya. Untuk tim penilai kinerja PNS sendiri menurut Herman masih digodok sebagai aturan teknis di Peraturan Pemerintah.
Untuk tunjangan kemahalan, PNS juga akan menerima uang berbeda antar daerah. Besarnya tunjangan ini berdasarkan inflasi dan harga barang di suatu daerah. Makin mahal harganya maka tunjangan kemahalan PNS akan semakin tinggi.
"Ini tergantung indeks harga, misalnya harga di jakarta kan berbeda dengan yang di Puncak Jaya. Pokoknya, teknisnya kita simak di PP yang akan ditetapkan. Kita harap secepatnya bisa terlaksana," tutupnya.

4. Dibuatkan rumah

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimoeljono dan Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengadakan pertemuan di Kantor Kementerian PU-Pera siang ini. Pertemuan tersebut guna membahas pembangunan infrastruktur di daerah-daerah perbatasan.
Mendagri Tjahjo Kumolo mengatakan ada 50 daerah perbatasan negara yang akan difokuskan dalam pembangunan infrastruktur termasuk membangun perumahan untuk Pegawai Negeri Sipil golongan 1 dengan total 300 ribu unit. Selain itu, lanjut dia, Kementerian PU dan Pera bakal membangun pengairan atau irigasi yang akan dimulai pada tahun depan.
"Isu perbatasan semakin kuat. Ada 50 titik dari 180 titik yang kurang infrastruktur dan pengairan. Itu kan pekerjaan PU dan Pera, untuk itu saya datang kesini. Kami juga ada kesepakatan bahwa PU akan bangun infrastruktur di daerah-daerah itu," ujar Tjahjo saat ditemui di Kementerian PU dan Pera, Jakarta, Selasa (18/11).
Tjahjo menegaskan 50 titik di daerah perbatasan tersebut berada di Papua, Nusa Tenggara Timur dan Kalimantan. Ke-50 daerah tersebut saat ini dinilai paling parah dalam pembangunan infrastruktur dan belum tersentuh pembangunan infrastruktur dari pemerintah. "Pokoknya itu yang paling parah. Infrastrukturnya jelek," kata dia.

5. Naikkan tunjangan kinerja

Presiden Joko Widodo telah menandatangani Peraturan Presiden Nomor 133 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perhubungan, Peraturan Presiden Nomor 134 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Pertanian, dan Peraturan Presiden Nomor 135 Tahun 2015 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perdagangan.
Melalui beleid ini, PNS yang mempunyai jabatan di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag, selain diberikan penghasilan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan, diberikan tunjangan kinerja setiap bulan. Pemberian tunjangan ini karena adanya peningkatan kinerja pegawai dalam pelaksanaan reformasi birokrasi.
Tunjangan kinerja tidak akan diberikan kepada pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang tidak mempunyai jabatan tertentu. Kemudian pegawai di lingkungan kementerian yang diberhentikan untuk sementara atau dinonaktifkan tidak akan menerima tunjangan.
Selanjutnya, pegawai yang diberhentikan dari jabatan organiknya dengan diberikan uang tunggu dan belum diberhentikan sebagai Pegawai. Kemudian pegawai di lingkungan kementerian diperbantukan/dipekerjakan pada badan/ instansi lain di luar lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag
Adapun besaran tunjangan kinerja ini berdasarkan pada kelas jabatan. Untuk kelas jabatan 1 diberikan tunjangan kinerja sebesar Rp 1.968.000. Untuk kelas jabatan 2 diberikan tunjangan kinerja sebesar Rp 2.089.000. Tunjangan kinerja untuk kelas jabatan 3 sebesar Rp 2.216.000. Sedangkan tunjangan kinerja paling besar diterima oleh pejabat dengan kelas jabatan 17 yaitu sebesar Rp 26.324.000.
"Tunjangan kinerja dibayarkan terhitung mulai bulan Mei 2015, diberikan dengan memperhitungkan capaian kinerja pegawai setiap bulannya," bunyi Pasal 5 ayat (1,2) Perpres Nomor 133 Tahun 2015, Perpres Nomor 134 Tahun 2015, dan Perpres Nomor 135 Tahun 2015 itu seperti ditulis situs Setkab di Jakarta, Senin (30/11).
Adapun Pajak Penghasilan atas tunjangan kinerja sebagaimana dimaksud, dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara pada Tahun Anggaran bersangkutan.
Bagi Pegawai di lingkungan Kemenhub, Kementan, dan Kemendag yang diangkat sebagai pejabat fungsional dan mendapatkan tunjangan profesi, menurut Perpres ini, tunjangan kinerja dibayarkan sebesar selisih antara tunjangan kinerja pada kelas jabatannya dengan tunjangan profesi pada jenjangnya.
"Apabila tunjangan profesi yang diterima sebagaimana dimaksud lebih besar dari pada tunjangan kinerja pada kelas jabatannya maka yang dibayarkan adalah tunjangan profesi pada jenjangnya," bunyi Pasal 8 ayat (2) ketiga Perpres tersebut.
Pada saat Peraturan Presiden ini mulai berlaku, Peraturan Presiden Nomor 90 Tahun 2013 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perhubungan, Peraturan Presiden Nomor 103 Tahun 2012 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Pertanian, dan Peraturan Presiden Nomor 89 Tahun 2013 tentang Tunjangan Kinerja Pegawai di Lingkungan Kementerian Perdagangan dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
"Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan," bunyi Pasal 12 ketiga Perpres itu yang telah diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada tanggal 9 November 2015.

Demikian berita dan informasi terkait kenikmatan diterima oleh PNS pada tahun 2016 ini. Semoga Bermanfaat untuk kita semua. Terima kasih telah berkunjung di Pilah Berita.
Kata Kunci : Kenaikan gaji PNS, THR PNS, Kenaikan Tunjangan PNS, Gaji Ke-13 PNS, Gaji Ke-14 PNS, Kenaikan Pangkat PNS, Rumah Murah untuk PNS, Kenaikan Tunjangan Kinerja PNS, Dana Pensiun PNS, Jaminan Kecelakaan Kerja dan jaminan Kematian PNS,

Subscribe to receive free email updates:

40 Responses to "Tahun 2016 ini Gaji PNS dipastikan tidak naik, Namun Ada 5 Kenikmatan yang disiapkan Pemerintah Sebagai Penggantinya"

  1. Semoga kami Papua juga bisa menikmati fasilitas ini..

    BalasHapus
  2. Semoga PNS tambah semangat dalam kerja dan semoga barokah

    BalasHapus
  3. Bapak kotak kotak rakyat mu bukan hanya Pegawai, yang katanya abdinegara, ingat bagian mereka! Bukan hanya kartu untuk pengobatan, mungkin pembagian anggaran yg lebih merata cukup untuk mengurangi rakyat mu yang sakit

    BalasHapus
  4. Coba dulu aku jadi pegawai negeri

    BalasHapus
  5. Semoga PNS Daerah Juga Bisa Menikmatinya Dan Mendapatkannya....

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Anaknya siapa? Anaknya pak jokowi? Yg mana? Yg kahiyang ayu? Aku yg ga ikutin berita apa gmn ya, bukannya kahiyang ayu ga lolos tes cpns ya

      Hapus
    2. SIAPA SIH MBA AYU PISAN

      Hapus
  7. mudah2an ya di tahun 2016 semakin berjaya pns

    BalasHapus
  8. Semoga Pelayanan Prima yang diberikan kepada Publik bisa lebih ditingkatkan lagi. Semoga...

    BalasHapus
  9. Saya Selaku Pelaksana ASN.. Tentunya Menyambut Baik Sistim Ini.. Dan Berjanji Kepada Negera Kami Akan Bekerja Secara Maksimal Dan Kompeten Sehinggah Menjadikan Kami ASN Yg Profesional... Makasih Pak Presiden.. Semoga Lekas Terwujud... GBU.. Amiiinnn..!!

    BalasHapus
  10. Trus nasib tenaga kontrak yg sdh lama mengabdi dan lebih bnyk kerjax dibandingkan yg sdh pns bagaimana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah tes dlu masuk pns... baru bisa disetarakan pns..

      Hapus
  11. yang bbukan PNS Bagaimana nasibnya para,pekerja swasta,buruh,petani,anak petani atu buruh yang sekolah. bagaimana prospek ke depan . ada peningkatan apa tidak .

    BalasHapus
  12. semoga tambah barokah gajinya tapi jangan lupa di situ ada hak anak yatim dan fakir miskin, ini hanya mengingatkan saja agar semua yang di terima menjadi berkah, amiin

    BalasHapus
  13. semoga cepat terealisasi, tp jangan lupa hak anak yatim dan pakir miskin, agar berkah gajinya, amin

    BalasHapus
  14. semoga cepat terealisasi, tp jangan lupa hak anak yatim dan pakir miskin, agar berkah gajinya, amin

    BalasHapus
  15. kyak'y bnyak enak'y buat PNS pusat, klo yg PNS daerah tipis harapan... tp, smga yg PNS daerah jga bsa dpat....

    BalasHapus
  16. Insya' Allah bisa merata ke semua sektor kehidupan,rakyat hidup aman,damai,adil,makmur dan sejahtera...barakallahufiikum#

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah, semoga terealisasi biar + semangat kerjanya

    BalasHapus
  18. Kita berdoa jg utk para pensiunan yg sdh mengabdi puluhan tahun jg mendptkan hak2nya yg setimpal dg kerjanya semasa msh aktif,amin.smg didengar ya pak Jokowi

    BalasHapus
  19. makin nikmat aja jd PNS. kerjaanx ga pernah terukur. rakyat jd babu. makin banyak rakyat mau jadi PNS dong.. lahan KKN suap dan pungli makin merajalela..

    BalasHapus
  20. Tunjangan Pns daerah yg diterima beda dg pns pusat

    BalasHapus
  21. lebay juga berita "5 Kenikmatan" semoga PNS Didaerah seperti Kota Palu Lebih Sejahterah dan disertai Peningkatan Kinerja pegawai

    BalasHapus
  22. Semoga g dipotong sm atasan
    :D

    BalasHapus
  23. PNS Daerah saya cuma bisa nyengir aja

    BalasHapus
  24. Semoga dengan adanya ini bisa menambah semangat lagi para PNS untuk meningkatkan kinerjanya.

    BalasHapus
  25. semoga aja y, krn skrg gaji pegawai yg di daerah papua ga sesuai pendapatan dgn pengeluaran mengingat harga disana tinggi apalagi kita yg bkn asli domisili disana yg krn penempatan maka tgl dsna yg mengharuskan utk indekos dgn hrg kost dsana cukup mahal perbulan..

    BalasHapus
  26. Sayang utk kementerian, semoga pnsd daerah otonomi juga begitu. Karna kami didaerah tunjangannya tidak ada. Yg ada hanya gembar gembor dipusat.

    BalasHapus
  27. skrg akhir 2016 tdk ada bukti realisasi apapun malah susah semua tunjangan mau dipotong krn devisit anggaran

    BalasHapus
  28. akhir 2016 sampai skrg blm ada kejelasan dan blm ada realisasinya bahkan skrg devisit anggaran tunjangan bahkan mau di potong 40%

    BalasHapus